Esai, Seni Menantang Kebekuan

Jika sebelumnya, aku menulis tentang cara-cara membuat essai, berikut ini adalah sejarah essai ada di bumi. Tidak lengkap rasanya jika “kisah” tentang essai ini tidak disertai dengan sejarahnya. Dengan mengetahui sejarah kemunculan essai, semoga kita semakin bersemangat menulis sebagai bentuk aktualisasi diri kita, terutama dalam rangka mengubah dunia menjadi lebih baik lagi! Yes!
 
 
Esai, Seni Menantang Kebekuan
Oleh : Mardiyah Chamim, Tempo Institute
 
Esai. Berasal dari kosa kata Perancis, essayer, yang secara umum bermakna “mencoba” atau “menantang”. Esai adalah karya yang bersudut pandang personal subyektif si penulis, bukan paper ilmiah yang penuh dengan catatan kaki dan taburan kutipan teori. Esai berisi pemikiran yang dipadu dengan pengalaman, observasi lapangan, anekdot, dan pergulatan batin si penulis tentang subyek yang ditulisnya.
 
Adalah Michel de Montaigne (1533-1592), penulis Perancis, yang pertama menyebut karya tulisnya sebagai esai. Montaigne menjadi kiblat bagi para esais terkenal, bahkan sampai di zaman modern ini.
 
Pada abad 15, di tengah hegemoni gereja, Eropa dilanda kebekuan berpikir. Montaigne datang dengan tulisan-tulisan yang bernada skeptis. Dia mempertanyakan teori, konsep, juga kemapanan. Manusia, menurut Montaigne, tak akan bisa menyuguhkan kebenaran sejati. Karenanya, esai berfungsi menantang pemikiran, konsep, dan juga tatanan yang ada.
 
Esai terpanjang Montaigne, Apology for Raymond Sebond, mengandung selarik moto yang terkenal: “Que sais, je? What do I know?” Berbekal pertanyaan mendasar inilah, “apa yang saya tahu?”, Montaigne menulis dan menyajikan gagasannya.
 
Esai adalah tulisan yang membawa misi khusus si penulis. Dengan ramuan dan formula yang tepat, dia memiliki daya gebrak yang luar biasa. Tulisan Montaigne memberi kontribusi luar biasa bagi perkembangan pemikiran di Eropa pada masa renaisans. Serial Catatan Pinggir pun memiliki tempat tersendiri di hati penggemarnya. Sengkon dan Karta, misalnya, adalah esai Goenawan yang amat kuat menggambarkan tragedi peradilan sesat yang menimpa orang kecil.
 
Jangan lupa pula, di masa pergerakan kita juga memiliki sederet esai yang mengguncang sendi kolonialisme dan membakar semangat kebangsaan. Salah satu yang terkenal adalah R.M. Soewardi Soerjaningrat dengan esai berjudul Als ik eens Nederlander was… (Seandainya Saya Orang Belanda) yang ditulis pada 18 Juni 1913.
 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s