Muqaddimah Ibn Khaldun Bag. 3: Sebab Timbulnya Kebohongan dalam Ilmu (Sejarah)

Buku Satu Dari Kitab Al-‘Ibar

Ketahuilah, bahwa pada hakikatnya sejarah adalah catatan tentang masyarakat umat manusia. Sejarah itu sendiri identik dengan peradaban dunia; tentang perubahan yang terjadi pada watak peradaban itu, seperti keliaran, keramahtamahan, dan solidaritas golongan (ashabiah); tentang revolusi dan pemberontakan oleh segolongan rakyat melawan golongan yang lain dengan akibat timbulnya kerajaan-kerajaan dan negara-negara dengan berbagai macam tingkatannya; tentang kegiatan dan kedudukan orang, baik untuk mencapai penghidupannya, maupun dalam ilmu pengetahuan dan pertukangan; dan pada umumnya tentang segala perubahan yang terjadi dalam peradaban karena watak peradaban itu sendiri.

Keterangan sejarah, menurut wataknya, bisa dirembesi kebohongan. Ada beberapa faktor yang menyebabkan hal ini:

Sebab yang pertama adalah semangat terlibat (Ar: tasyayyu’ / Ing: partisanship) kepada pendapat-pendapat dan mazhab-mazhab. Apabila pikiran dalam keadaan netral dan normalnya menerima informasi, diselidikinya dan ditimbang-timbangnya informasi itu, sehingga ia dapat menjelaskan kebenaran yang terdapat di dalamnya. Namun, apabila pikiran dihinggapi semangat terlibat terhadap suatu pendapat atau kepercayaan, maka dengan serta-merta pikiran akan menerima seriap informasi yang menguntungkan pendapat atau kepercayaannya. Oleh karena itu, semangat terlibat merupakan penutup terhadap pikiran, mencegahnya untuk mengadakan kritik dan analisa, dan membuat pertimbangannya condong kepada kebohongan. Akibatnya, kebohongan itu diterima dan  dinukilkan.

Sebab kedua yang menyebabkan timbulnya kebohongan dalam informasi adalah terlalu percaya pada orang-orang yang menukilkan. Pemeriksaan terhadap subjek ini terganting pada ta’dil dan tarjih (Ing: personality criticism).

Sebab ketiga ialah tidak sanggup memahami maksud yang sebenarnya. Maka banyak sekali para penukil tidak mengetahui maksud sebenarnya dari observasinya, atau segala sesuatu yang ia pelajari hanya menurut pikiran dan pendengarannya saja.

Sebab yang keempat ialah asumsi yang tidak beralasan terhadap kebenaran sesuatu hal. Ini sering kali terjadi. Pada umumnya asumsi itu muncul dalam bentuk terlalu percaya kepada kebenaran para penukil.

Sebab yang kelima ialah ketidaktahuan tentang bagaimana kondisi-kondisi yang sesuai dengan realitas, disebabkan kondisi-kondisi itu dimasuki oleh ambisi-ambisi dan distorsi-distorsi artifisial. Sang informan puas menukilkannya seperti apa yang dilihatnya, bahkan karena distorsi-distorsi artifisial itu dia sendiri tidak mempunyai gambaran yang benar tentang kondisi-kondisi tersebut.

Sebab yang keenam ialah adanya fakta bahwa kebanyakan manusia cenderung untuk mengambil hati orang-orang yang berpredikat besar dan orang-orang yang berkedudukan tinggi, dengan jalan memuji-muji, menyiarkan kemasyuran, membujuk-bujuk, menganggap baik segala perbuatan mereka dan memberi tafsiran yang selalu menguntungkan terhadap semua tindakan mereka. Hasilnya, informasi yang dipublikasikan dengan cara demikian menjadi tidak jujur, dan menyimpang dari yang sebenarnya. Manusia amat senang dipuji, dan manusia pada umumnya mencari kesenangan dunia ini dan mencari segala jalan untuk mencapai kesenangan itu, seperti kehormatan dan kekayaan. Pada umumnya mereka tidak mencari perbuatan-perbuatan yang mulia atau mencoba mendapatkan kebaikan orang-orang yang mulia.

Sebab ketujuh yang membuat kebohongan tak dapat dihindarkan -dan ini yang lebih penting diperhatikan- ialah ketidaktahuan tentang watak berbagai kondisi yang muncul dalam peradaban (Ar: ‘umran). Setiap peristiwa (atau fenomena), baik yang berhubungan dengan esensi maupunyang dihasilkan oleh perbuatan, pasti mempunyai watak khas untuk esensi peristiwa tersebut, dan juga untuk kondisi-kondisi peristiwa yang melebur dari ke dalamnya. Oleh karena itu, apabila si pendengar mengetahui watak peristiwa-peristiwa, dan keadaan serta syarat yang dibutuhkan di dalam dunia eksistensi, pengetahuan itu akan membantunya untuk membedakan yang benar dari yang tidak benar di dalam pemeriksaan informasi secara kritis. Pengetahuan ini jauh lebih efektif dipergunakan dalam pemeriksaan informasi kritis daripada aspek lain yang ada hubungannya dengan hal tersebut. (h. 57-59)

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s