Peran Agama dalam Upaya Peacebuilding: Dialog Intraagama

Tulisan ini adalah esai saya untuk tugas mata kuliah Psikologi Perdamaian, di Magister Psikologi, Fakultas Psikologi UGM. Di masa depan, saya berharap bisa memperbaiki dan mengambangkan wawasan di bidang dialog intraagama atau intra-faith dialogue. Mohon kritik dan saran dari pembaca sekalian🙂 Terima kasih banyak.

***

Peran Agama dalam Upaya Peacebuilding: Dialog Intraagama

 

Aftina Nurul Husna

 

Terdapat aspek religius dan teologis dalam perdamaian[1]. Pertama, ada konsep “inner peace” yang bersumber dari spiritualitas-religiositas personal, yang banyak oleh spiritualis disebut adalah awal bagi kedamaian hidup di dunia. Kedua, dalam kaitannya dengan kebutuhan untuk hidup dengan baik bersama orang lain, “semua agama mengajarkan perdamaian” adalah dalil yang diyakini sebagai kunci kedamaian sosial. Ketiga, agama dapat menjadi sebab dan pendorong orang menyepakati perdamaian, meskipun juga menjadi sebab dilakukanya peperangan[2].

Sebenarnya hampir semua konflik yang menimpa orang-orang yang beragama dapat diselesaikan dengan pendekatan agama, apakah itu konflik intra- ataupun antar-personal, konflik intra- ataupun antar-agama. Kontribusi yang dapat diberikan agama sangatlah besar bagi perdamaian di dunia, tetapi para pakar (termasuk ahli psikologi) cenderung membatasi peran agama pada separuh wajahnya saja, yaitu agama sebagai institusi sosial[3].

Agama memiliki banyak pengertian dan fungsi (Zinnbauer & Pargament, 2005) yang mana pengertian dan fungsi tersebut memiliki kaitan yang erat dengan spiritualitas. Agama berkaitan dengan keyakinan formal, praktik/ ritual individual maupun kelompok, serta institusi keagamaan. Spiritualitas yang berakar dari agama merupakan kualitas yang sifatnya subjektif dan transenden, menyangkut keyakinan pribadi dan kehidupan personal orang yang beragama.

Dua sisi agama tersebut memiliki peran yang sama besarnya pada perdamaian dan berbagai konflik dapat disebabkan dari persoalan dalam kedua hal tersebut. Gambaran dari gagasan tersebut tampak dalam studi tentang terorisme berikut ini.

 

 

            Wawasan dari Psikologi Terorisme: Dialog intraagama

Terorisme sesungguhnya memiliki arti yang luas, yaitu penggunaan kekerasan yang didesain untuk menimbulkan ketakutan pada publik dalam usaha mencapai suatu tujuan (Bassiouni, dalam Costin, 2006), namun sejak peristiwa 11 September, arti tersebut menjadi menyempit kriminalitas demi/ atas nama agama. Berbagai penelitian tentang terorisme difokuskan pada negara-negara Islam dan kemunculan istilah islamofobia menunjukkan bagaimana publik menghubungkan agama tersebut dengan aksi terorisme.

Isu terkini, yaitu berdirinya Negara Islam di Irak dan Suriah (NIIS), memunculkan kekhawatiran akan terorisme. Di Indonesia, dilakukan berbagai cara untuk menanggulanginya. Fokus pada topik yang diangkat di sini, dikutip pernyataan yang dibuat oleh para ulama dan pemuka organisasi keagamaan nasional[4]:

“Mereka mencari mangsa anak-anak muda yang memiliki semangat keislaman tinggi, tetapi pengetahuan agama rendah. Kita harus membentengi mereka, jangan terpengaruh provokasi Islamic State of Iraq and Syria (ISIS)/ Negara Islam di Irak dan Suriah (NIIS) dan janji-janji muluknya. Banyak yang terkecoh, apalagi mereka memakai simbol Rasulullah dan syahadat. Telitilah, jangan terkecoh penampilan pertama.” — KH Mustafa Ali Yakub, Imam Masjid Istiqlal

“Larangan terhadap NIIS harus segera ditindaklanjuti dengan dialog besar-besaran untuk penyadaran bangsa Indonesia. … Bangsa kita berpenduduk mayoritas anak muda yang sudah terancam dengan narkoba dan seks bebas. Sekarang ada ancaman ideologi yang bisa menghancurkan generasi muda kita. ISIS bukanlah Islam dan tidak ada kaitannya dengan Islam.” — Febby, Ketua Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah

Respon tersebut menunjukkan bagaimana terorisme ingin dihadapi dengan menggabungkan peran agama sebagai keyakinan persoal dan institusi sosial. Salah satu faktor konflik sosial maupun personal yang dilatarbelakangi oleh persoalan keagamaan adalah disonansi, yaitu ketidaksesuaian antara pengetahuan keagamaan yang “benar” dengan yang dipahami sehingga menyebabkan semangat keagamaan yang salah tujuan. Adanya kebutuhan untuk memperbaiki pengetahuan tentang agama sendiri lewat dialog penyadaran mengindikasikan pentingnya dialog tentang keyakinan agama sendiri atau dialog intraagama.

 

            Dialog Intraagama

Dialog intraagama tampak belum dijadikan metode untuk membangun perdamaian. Dialog intraagama tidak dibahas dalam literatur psikologi perdamaian. Pencarian dengan mesin pencari Google Scholar tidak memunculkan satu literatur akademik pun yang fokus tentang dialog intraagama. Pemahaman tentangnya terpencar-pencar dalam berbagai tulisan di media massa elektronik, sedikit dalam artikel tentang dialog antaragama, dan di artikel ilmiah yang tidak berkaitan dengan perdamaian, melainkan misiologi (upaya penyebaran agama).

Dialog intraagama adalah tipe dialog yang bertujuan mencapai pemahaman yang mutual tentang keyakinan agama sendiri di antara orang-orang yang satu agama (Josiah, Adesina, & Ehioghae, 2014[5]). Manfaat dialog ini adalah untuk membersihkan kecurigaan, stereotipe, bias, dan kesalahpahaman antarkelompok dalam agama, dan selanjutnya meningkatkan kerjasama dan kolaborasi. Lebih dalam, dialog dapat menjadi cara untuk mengungkap alasan fundamental dan pandangan filosofis yang melandasi dan menjustifikasi tindakan pelaku kejahatan.

Dialog intraagama dipandang krusial untuk dilakukan di saat ini lantaran semakin banyak dan intensnya konflik yang terjadi di dalam satu agama. Di dalam satu agama terdapat kelompok-kelompok kecil yang sering punya keyakinan, penafsiran, pendapat dan pendirian tersendiri (contoh yang populer terjadi di tubuh umat Islam Indonesia seperti NU versus Muhammadiyah, Sunni versus Syiah, muslim sekuler-nasionalis versus kelompok islamis, kelompok moderat versus Islam fundamentalis, dan sebagainya). Ketika perbedaan tersebut tidak dijembatani, yang terjadi adalah perang dan perpecahan antarumat seagama. Dengan dialog diharapkan tidak hanya terbangun toleransi, tetapi juga respek.[6]

“The nastiest fights are often fought within religious groupings. Therefore, intra-religious dialogue is as important as inter-religious dialogue, since if we are to learn to respect people who are outside of our respective religions, you’d think we’d want to learn to respect those who are different from us within our religions.” — Professor Emeritus Gary D Bouma of Monash University[7]

Perselisihan dalam satu agama dapat merembes keluar dan berdampak luas pada masyarakat umum, mengakibatkan konflik antaragama. Contohnya adalah dalam kasus terorisme. Salah satu akarnya adalah perbedaan pemahaman akan konsep “jihad”, yang membagi muslim dalam minimal dua kelompok, yaitu kelompok radikal dan muslim moderat. Aksi teror yang dilakukan muslim radikal memunculkan prasangka sosial di kalangan bukan muslim bahwa semua muslim adalah teroris dan jahat.

 

            Hubungan Dialog Intra- dan Antaragama

Dalam membangun perdamaian, para ahli berbeda pendapat tentang manakah yang lebih penting dan perlu dilakukan terlebih dahulu, apakah dialog intraagama atau dialog antaragama. Terdapat dua pendapat, yaitu:

Pertama, dialog antraagama adalah metode untuk memajukan pemahaman personal tentang agama dan keyakinan-keyakinan religius sendiri sebelum terlibat dalam dialog antaragama (Provencher, 2010). Dialog intraagama adalah hal yang pertama kali disarankan untuk dilakukan untuk mengatahui di titik mana agama-agama (atau juga sub-sub pemikiran dalam satu agama) saling berkaitan, atau memiliki kesamaan. Tujuannya adalah untuk meningkatkan kesadaran, bersamaan dengan menghilangkan sikap defensif, mempertahankan superioritas keyakinan-keyakinan personal.

“We must say it boldly that the end of dialogue is conversion; not conversion to my, your or his religion, culture, mores or political regime, but to the truth.” — Ismail Raji al-Faruqi (dalam Provencer, 2010, h. 83)

Kedua, dialog antaragama yang dilakukan dalam atmosfer yang penuh rasa percaya akan mengarahkan pada dialog intraagama (Tønnsen, 2003). Dinamika dalam proses dialog dipandang mampu mendorong rasa ingin tahu dan mengembangkan wawasan personal tentang agama sendiri dan agama orang lain.

 

            Penutup

Dialog adalah aktivitas yang sederhana, tetapi bermanfaat besar sebagai metode untuk membangun perdamaian. Esai ini membahas tentang peran agama dalam pembangunan perdamaian lewat aktivitas dialog intraagama. Dialog intraagama penting, terutama bagi upaya penyelesaian konflik-konflik yang terjadi di antara kelompok-kelompok seagama.

Tujuan dialog intraagama tidak hanya memastikan suatu kontak dan hubungan yang positif antarkelompok sosial, tetapi lebih jauh memberikan individu pemahaman-pemahaman yang benar dan meluaskan wawasan individu tentang agamanya sendiri. Kesalahpahaman tentang ajaran agama sering menjadi alasan dilakukannya perang atas nama agama. Lewat dialog yang bertujuan mengkonversi seseorang menuju “kebenaran”, tampak peran agama dalam upaya pembangunan perdamaian dengan cara menyentuh sisi terdalam dari jiwa manusia. Ini sesuatu yang tidak tercapai lewat peran agama yang dibatasi sebagai institusi sosial saja.

 

 

Referensi

Armstrong, K. (2004). Berperang demi Tuhan: Fundamentalisme dalam Islam, Kristen dan Yahudi. Jakarta: Serambi.

Blumberg, H. H. (2006). Philosphy, ethics and religion. Dalam H. H. Blumberg, A. P. Hare, & A. Costin. Peace Psychology: A Comprehensive Introduction. Cambridge: Cambridge University Press, h. 49-51.

Costin, A. (2006). Terrorist threats. Dalam H. H. Blumberg, A. P. Hare, & A. Costin. Peace Psychology: A Comprehensive Introduction. Cambridge: Cambridge University Press, h. 213-233.

Josiah, U. G., Adesina, A. S., & Ehioghae, E. M. (2014). The Role of Dialogue in the Search for National Security in the Pace of Boko Haram Phenomenon: a Case Studi of 2 Samuel 20: 16-22. Research on Humanities and Social Sciences. Vol. 4, No. 4, 2014. Diunduh dari: http://www.iiste.org/Journals/index.php/RHSS/article/viewFile/11306/ 11614.

Provencher, L. E. (2010). A Critical Analysis of The Islamic Discourse of Interfaith Dialogue. Thesis. Departement of Near Eastern Studies, The University of Arizona.

Tønnsen, A. (2003). Interfaith Dialogue at the Islamic-Christian Study Centre of Copenhagen, Denmark. Diunduh dari: http://www.raco.cat/index.php/ArsBrevis/ article/viewFile/87850/142401

Zinnbauer, B. J. & Pargament, K. J. (2005). Religiousness and Spirituality. Dalam R. F. Paloutzian & C. L. Park. Handbook of the Psychology of Religion and Spirituality. New York: The Guildford Press.

Catatan

[1] Gambaran peran institusi agama dapat dibaca dalam Blumberg (2006).

[2] Berperang demi Tuhan: Fundamentalisme dalam Islam, Kristen dan Yahudi, karya Karen Armstrong (2004) yang terkenal, adalah salah satu buku yang memberikan contoh sangat baik atas nosi ini. Ini berkenaan dengan bagaimana fundamentalisme agama menggerakan orang-orang yang religius untuk berperang demi/ atas nama agama.

[3] Penulis berpendapat bahwa pengembangan psikologi perdamaian lebih cenderung pada isu-isu sosiologis sehingga yang lebih ditonjolkan adalah fungsi sosial agama ketimbang fungsi spiritualnya di mana analisis peran agama lebih ditekankan di level sosial ketimbang level individual. Psikologi yang pada dasarnya berusaha memahami manusia di level individual seharusnya lebih mampu mendalami peran agama pada individu yang melakukan perdamaian.

[4] KOMPAS, Jumat, 8 Agustus 2014, h. 3

[5] Josiah dkk (2014) melakukan studi kasus tentang cara pemerintah Nigeria menghadapi kelompok radikal Boko Haram lewat  dialog intra dan antaragama.

[6] Robert A. Seiple. The Ambassadorship of All Believers. http://globalengage.org/content/The_Ambassadorship_of_All_Believers_Seiple.pdf

[7] The role of intra-faith dialogue. http://www.thenutgraph.com/the-role-of-intra-faith-dialogue/

5 thoughts on “Peran Agama dalam Upaya Peacebuilding: Dialog Intraagama

  1. mayan sih..
    tapi kurang objektif soalny buku yang dipake belum ada penulis islam atau pemikiran ulama baik kontemporer atau yang lebih lama seperti ibnu qoyyim atau al gazali..
    ayo dong baca buku variatif

      • Well, santai aja ga perlu sampe defence gitu..
        -Sy nyontohkan yg islam krn sy muslim, selain juga krna anda kan di artikel lain melabeli diri anda sebagai seorang yang berusaha menjalankan syariat islam. jadi sangat wajar kalau saya menanyakan literatur bacaan anda yang lain, khususnya literatur islam.
        -selain itu sy yakin anda tahu benar bahwa islam jg peradaban ilmu pengetahuan tidak sebatas ritual keagamaan semata.
        kalau boleh saya bertanya, kenapa tidak boleh memakai literatur berlandas agama? kalau mau mengulik sedikit, anda memakai litertaur yg tampak jelas mendikreditkan islam, yahudi dan nasrani. katakanlah anda keluar dari konteks islam (walaupun saya bingung juga bagaimana caranya)
        bagaimana dengan literatur dr agama/kepercayaan lain seperti pemikiran mahatma ghandi dr hindu, konfusius untuk kong hu cu, atau dr kristen koptik. sudah belum anda mendapat referensi dari buku buku mereka atau yang mengulik pemikiran mereka?🙂
        -oiya, dua ulama besar yang saya singgung di komentar saya sebelumny adalah ulama yang juga menguasai bidang psikologi, artiny mereka menguasai bidang yang lain juga.
        -saya juga membaca dan mempelajari pemikiran pemikiran para sekukeris (meski sebagian mereka nyebut diri mereka humanis) seperti de saussure, signund freud, karl marx, hume, charlotte perkin gilman, gayatri spivak, dll.
        -alhasil analisis psikologi dalam artikel ini kurang kuat, itu dari kacamata saya.
        -yang terakhir, saya memahami artikel anda yang ini menunjukkan bahwa dialog interagama tak pernah dilakukan? sepengetahuan saya dialog itu dilakukan bahkan di tingkat internasional..

  2. Dari komentar Anda yang panjang, justru tampak yang melakukan “defense” adalah Anda. Dua kalimat saya untuk menjawab komentar pertama Anda hanya menjelaskan apa yang senyatanya saya tulis, bukan suatu pembelaan diri. Karena pandai sekali Anda membela pendapat Anda, saya duga keras Anda ini seorang ahli berdebat.

    Membaca komentar panjang Anda, tampak jelas sekali Anda adalah seorang pakar dan lebih mengerti apa yang seharusnya saya tulis ketimbang diri saya sendiri. Anggap saja benar bahwa apa yang Anda yakini sebagai kekurangan saya adalah karena kekurangtahuan saya.

    Karena itu, untuk membantu saya belajar tentang apa yang seharusnya, mohon Anda buat tulisan tentang dialog intra dan interagama dengan referensi yang lengkap dan jelas, tunjukkan kepada saya, lalu kita bicarakan lebih lanjut dengan cara yang lebih baik. Ini terutama untuk menghindari debat kusir. Sebelum Anda menulis, mohon maaf, saya tidak akan menanggapi Anda.

    Nah, ini ide bagus, bukan?

    Jika Anda punya blog, terbitkan tulisan Anda di sana dan berikan saya link-nya. Jika tidak ada blog, bisa Anda sampaikan pemikiran Anda itu lewat kotak komentar di sini atau kirimkan ke email saya.

    Terima kasih🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s